HeadlineWawaIndonesiaWawayWawayKriminalWawayPolitikWawayPristiwa

KETUA DPD KNPI LAMPUNG MENYAYANGKAN AKSI PEMBUBARAN IBADAH JEMAAT GKKD

BANDARLAMPUNG, BUMIWAWAY.ID – Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) provinsi Lampung menyayangkan terjadinya aksi pembubaran ibadah yang dilakukan warga sekitar terhadap jemaat Gereja Kristen Kemah Daud (GKKD) Rajabasa Bandar Lampung yang terjadi beberap hari lalu. Rabu (22/2).

Ketua DPD KNPI Provinsi Lampung, Iqbal Ardiansyah, S.Si., M.M menyayangkan terjadinya aksi pembubaran saat orang lain sedang melakukan ibadahnya.

“Sangat disayangkan masih terjadi aksi pembubaran disaat orang lain sedang melakukan ibadah,” ungkapnya saat dihubungi via telepon.

Baca Juga  FASILITAS BANK LAMPUNG L - ONLINE LEBIH CEPAT DAN PAS DENGAN BI FAST

Bung Iqbal (sapaannya) menambahkan, seharusnya aksi tersebut tidak perlu terjadi apalagi sedang melakukan ibadah, biarkan terlebih dahulu ibadah tersebut diselesaikan.

“Ya, seharusnya warga yang melakukan aksi tersebut bisa menahan diri sampai ibadah tersebut selesai baru dibicarakan/didiskusikan dengan baik-baik bukan malah menghentikan kegiatan ibadah tersebut,” jelasnya.

Masih kata Bung Iqbal, sikap saling menghargai maupun toleransi antar umat beragama perlu digalakkan agar tidak ada lagi aksi seperti ini kedepannya.

Baca Juga  DPD KNPI BANDARLAMPUNG GELAR NOBAR FILM SOEKARNO

Bung Iqbal berharap, terjalin komunikasi yang baik antar umat beragama yang mayoritas maupun minoritas saling menghargai sesama umat beragama.

Bung Iqbal juga menghimbau kepada masyarakat dan anak-anak muda khususnya jangan mudah terprovokasi. Dan mengajak seluruh masyarakat dapat menjaga kerukunan antar umat beragama dan toleransi antar umat beragama untuk kita saling menghargai sesama umat beragama dan tetap menjalin kerukunan

Baca Juga  KETUA DPD KNPI PROVINSI LAMPUNG MEMBANTU MASYARAKAT BERBAGI MINYAK GORENG

“Mari kita jaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Karena bangsa Indonesia ini modal terbesarnya adalah persatuan,” terangnya.

“Kalau kita sebagai bangsa indonesia tidak rukun diantara umat beragama, tidak bisa saling menghargai ,tidak memiliki jiwa-jiwa toleransi beragama maka itulah bibit-bibit yang akan memecah persatuan Indonesia. Jadi mari kita bersama-sama saling menjaga persatuan diantara semua pihak,” pungkasnya. (Din/AA)

Loading

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *